Oleh: BOCAH ANGON | Maret 30, 2010

RAHASIA ALAM ARWAH

Mengenal diri itu tersangat luas kupasanya dan mendalam perbicaraannya sejak dahulu hinggalah ke masa sekarang. Kesudahan daripada mengenal diri itu apabila kita tahu bahawsanya kita ini adalah merupakan hamba kepada Allah Rabbul a’lamin. Di sini aku kumpulkan beberpa persoalan di dalam hal mengenal diri yang aku ambil dari sessi perbincanganku di dalam Forum FAB untuk dikongsi oleh pembaca semua. Semoga ia menjadi panduan yang berguna buat kita semua.

MENGENAL DIRI DAN MENGENAL RUH :

Maka apabila Aku telah menyempurnakan kejadiannya, dan telah meniup kan kedalamnya ruh (ciptaan)-Ku, maka tunduklah kamu kepadanya dengan bersujud
(Surah Hijr : ayat 29 )

Dimaksud dengan sujud di sini bukan menyembah, tetapi sebagai penghormatan.

Awalludiin maarifatullah , Awal permulaan agama adalah mengenal Allah. Taklik dari mengenal Allah adalah mengenal diri . Barangsiapa mengenal akan dirinya maka mengenallah akan Tuhannya.

Kalimat Ruh itu sangat luas istilahnya dan banyak pula tafsirannya menurut takrif masing-masing samaada pada lughat baik pun pada ilmu yang khusus seperti ilmu tasauf dan ilmu tarekat.
Ada yang memberi erti Ruh itu Jawahir.
Ada yang memberi erti Ruh itu nyawa.
Ada yang memberi erti Ruh itu Jiwa.
Dalam Al Quran Ruh itu diertikan sebagai Amar Rabbi, maksudnya Urusan Tuhan Aku. Ruh itu Amar Allah , maksudnya Urusan Allah. Ruh dengan pengertian Amar Allah adalah dihidupkan dengan sifat Hayat Allah ta’ala. Maka Ruh itu lah yang menghidupkan tuannya iaitu jasad , jisim atau badan.Setelah Ruh itu ada tuannya maka ia tidak bernama Ruh lagi ,dan ia hanya bernama nyawa pula. Ruh tetap Ruh , nyawa tetap nyawa.

RUH itu AMMAR RABBI
Hakikat Ruh dan sifat-sifat Ruh dan bagaiamankah kaifiatnya tidak dapat kita selami secara mendalam sebab manusia hanya di beri sedikit pengetahuan sahaja tentang Ruh. Makhluk kasar yakni TUBUH dan AMMAR RABBI (perintah) adalah kepunyaan Allah Ta’ala. Makhluk ini berbadan dan berbentuk dan AMMAR RABBI itu adalah Ruh yang tersembunyi disebalik tubuh yang kasar itu .Ruh itulah yang menguasai tubuh. Dengan adanya Ruh tubuh dapat bergerak-gerak dan membesar. Ruh itu tidak dapat dipecah-pecah atau dibahagi-bahagikan.Ruh itu kekal, meskipun tubuh jasad mati , Ruh tetap hidup. Ruh tidak tertakluk pada ruang dan waktu.Ia tidak kenal masa dahulu dan masa akan datang.

Ruh inilah fitrah Allah yang telah makrifatullah , mengetahui segala hakikat sesuatu dengan kebijaksaan ilmunya. Ruh itu yg hidup , mengetahui, berkuasa,berkehendak, mendengar , melihat dan berkata-kata. Bersifat dengan sifat ma’ani sebelum di cantum dengan tubuh kasar ini. bahkan ia pernah bersaksi dan berikrar di alam arwah akan ketuhanan Allah Ta’ala.

Firman Allah bermaksud,” Bukankah aku Tuhan kamu? Mereka menjawab bahkan! “

Ruh tidak berdarah, tiodak bertulang dan bukan Ruh yang memenuhi ruang. Berapa besarnya Ruh itu dapat memasuki pada ruang yang sempit . Keadaannya adalah seperti cahaya berapa besar dan lebar juga dapat memasuki sebuah tempat. Misalnya seperti bilik yang tertutup penuh dengan barang tetapi cahaya dapat memasuki bilik itu walau pun ruangnya sempit. Cahaya ini tidak akan menyempitkan bilik tersebut walaupun bilik itu ditambah dengan barang2 yg banyak memenuhi ruang. Itu kah ibaratnya keadaan Ruh itu yang hanya Allah Ta’ala mengetahui bagaimana kaifiatnya.

Ini lah rahsia Ruh dengan tabiaat-tabiat yg di zahirkan dapat dilihat pada tubuh jasad ini. Adalah sebesar-besar bid’ah barangsiapa yg mengatakan dapat melihat Ruh denganmata kepalanya.

Hanya orang mukmin yang mempunyai Ruh. Sebab sabda nabi saw, “Aku bapak segala RUH dan adam bapak segala TUBUH” . Sabda Nabi lagi “Aku dari pada Allah dan orang mukmin itu daripada aku”. Apabila seorang mukmin yang mempunyai Ruh , maka Ruh itu yang menguasai tubuhnya dan seluruh tubuh itu beribadat kepada Allah mengikuti Ruh yg bertaraf AMMAR RABBI. Ruh itu jugalah yg menjadi pesuruh Allah mengenderai tubuh dan seluruh anngota agar beribadat kepada Allah Ta’ala. RUH ini bertaraf ‘INSAN’ Kamil wa Mukamil.

Sedang orang yg bukan mukmin, lebih-lebih lagi orang -orang kafir hanya ‘NAFSU” yang menguasai tubuhnya dan sebab itulah orang yang bukan mukmin tidak mempunyai Ruh yg bertaraf Ammar Rabbi. Nafsu di sini masih bertaraf binatang. Sebab itu orang yang belum mencapai mukmin perlu mensucikan NAFSU nya sehingga ke tingkat mutmainnah. Barulah ia mempunyai RUH Ammar Rabbi dan RUH ini yang menguasai tubuhnya bukan nafsu yang menguasai tubuhnya. Baharulah ia mampu beribadat kepada Allah dengan sempurnanya.

Kebanyakan guru-guru dan tarekat-tarekat tertentu memberi pelbagai pendapat tentang Ruh , ada yang mengaitkan Ruh dengan Alam , tumbuh-tumbuhan , binatang dan sebagainya. Maka timbul lah istilah-istilah seperti Ruh ‘Atibar, Ruh Tabak ( Ruh Tabi’ii ), Ruh Mujadi (jiwa, nafsu, nafsu sawiah), Ruh Haiwani, Ruh Nabat ( Ruh tumbuh-tumbuhan). Pendapat in itidak tepat sebab istilah RUH hanya boleh dinamakan kepada yg bertaraf AMMAR RABBI. Maksud Firman:
“Mereka bertanya kpd engkau hai Muhammad tentang Ruh,katakanlah roh itu adalah urusan tuhanku (Ammar Rabbi) sedang kamu diberi pengetahuan hanya sedikit”
(Al Isra’:85)

Semua makhluk seperti binatang , tumbuh-tumbuhan dsbgnya sebenarnya tidak mempunyai Ruh yg bertaraf Ammar Rabbi. Sebabnya hanya manusia yang sanggup menerima amanah itu. Bagi binatang dan tumbuh-tunbuhan mereka hanya hidup dengan ‘nafas’ yang bukan bertaraf Ruh Ammar Rabbi. Jadi makhluk2 ini hanya mempunyai ‘nafas’ . Nafas itu yang berbilang-bilang sedangkan RUH itu satu.Firman Allah Ta’ala , ” Kullu nafsin zaaiaktul maut ” maksudnya “Setiap yang bernafas pasti merasai mati”. Jadi mereka hanya mempunyai ‘nafas’ . Nafas ini boleh juga kita sebut sebagai nyawa yang bukan bertaraf RUH . Jadi istilah RUH ‘AMMAR RABBI’ tidak boleh digunakan pada selain daripada manusia mukmin.

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: